Arsip Kategori: Alquran

Alquran e-Pen Miracle The Guidance

Alquran e-Pen Miracle The Guidance merupakan produk dari Syaamilquran menjanjikan tetap lengkap dalam format ringkas.  Alquran ini menyajikan konten pelengkap yang bermanfaat sebagai referensi penggunanya. Adalah ikon-ikon di sekeliling khat alquran akan melayani Anda memilihnya menggunakan e-Pen.

Mengapa Alquran e-Pen Miracle The Guidance mudah dibawa kemana-mana?

Ukuran Alquran e-Pen Miracle The Guidance terbilang ringkas (compact), seukuran dengan buku tulis (A5). Hal inilah yang membuatnya mudah dibawa serta user friendly dan handy.

0896.5141.5992 (SMS) atau 753F7460 (BBM)

Alquran e-Pen Miracle The Guidance Ringkas dan Lengkap

Alquran e-Pen Miracle The Guidance memang ringkas dan lengkap. Dalam satu paketnya, Alquran e-Pen Miracle The Guidance terdiri atas:

  • Mushaf Alquran e-Pen Miracle The Guidance,
  • e-Pen,
  • Headset,
  • Charger,
  • Kabel data,
  • MP3 Ceramah Ustad Yusuf Mansur, serta
  • Bacaan pelengkap: tuntunan praktis beribadah (2 buku).

Anda berminat dengan produk Syaamil Alquran e-Pen Miracle The Guidance? Hubungi: 0896.5141.5992 (SMS) atau 753F7460 (BBM)

Harga Alquran e-Pen Miracle The Guidance: Rp 1.088.000,-

Iklan

Nama-Nama Pilihan dalam Alquran

Dalam sebuah hadits, Rasulullah saw, pernah berpesan, “Sesungguhnya kamu akan dipanggil pada Hari Kiamat nanti dengan nama-namamu dan juga nama bapak-bapakmu, maka perindahlah nama-namamu.” (HR. Imam Abu Daud)
Nama-nama pilihan bisa Anda temukan di dalam Alquran
Menyikapi kondisi tersebut di atas, berikut ini Nama-Nama Pilihan dalam Alquran beserta artinya.
Ariih = bau yang sedap
Izdihaar = kesuksesan
Ulfah = keramahtamahan
Atsiilah = memiliki keturunan baik
Arwaa = pemandangan yang menawan
Asmaa’ = nama-nama
Aasiyah = ahli dalam pengobatan
Alfiyah = memiliki sifat ribuan
Afnaan = dahan
Aanisah = gadis yang baik jiwanya
Aniisah = lemah lembut
Iinaas = baik hati
Aaminah = berwibawa, dapat dipercaya
Amiinah = dapat dipercaya
Amiirah = pemimpin
Ariij = bau yang sedap

Bahiirah = wanita yang terhormat
Baahirah = cahaya terang benderang
Balqiis = ratu negeri Saba’

Taqiyyah = yang bertakwa
Tamiimah = perlindungan, penciptaan yang sempurna
Tabriiz = lebih unggul
Taimaa- = padang sahara
Tuhfah = yang sangat berharga
Tsurayaa = bintang, kumpulan planet
Tsamarah = buah

Kumpulan Nama Muslimah dan Artinya

Jauharah = mutiara
Jiilaan = pilihan terbaik
Jaidaa- = leher yang jenjang
Jaliilah = mulia
Jamiilah = cantik
Jinaan = taman-taman
Jumaanah = butir mutiara berukuran besar
Jauzaa- = bintang
Jaa-izah = hadiah

Humnah = kemudahan
Hasanah = kebaikan
Hauraa = wanita berkulit putih bermata hitam
Haazimah = yang memiliki keteguhan hati
Haafizhah = pemelihara
Haamidah = yang memuji, bersyukur
Haaniyah = lemah lembut
Habiibah = kekasih
Hasnaa- = cantik
Huuriyah = bidadari
Husnaa = kesudahan yang menyenangkan, kelembutan
Hulwah = mata dan mulut yang indah
Haliimah = penyabar
Hamdah = pujian
Hamiidah = yang terpuji
Hawwaa = wanita pertama yang diciptakan Allah

Khaatimah = kesudahan
Khaalidah = abadi
Khaznah = harta yang disimpan
Khairiyah = yang memiliki sifat baik
Khamiilah = beludru
Khansaa- = yang memiliki hidung mancung, wanita baik
Khaulah = rusa betina

Daaniyah = dekat
Diimah = hujan gerimis yang terus menerus
Daumah = kelangsungan
Diinah = taat
Daanah = batu mulia
Dzaakirah = yang selalu ingat
Dzakiyyah = cerdas

Raabihah = yang beruntung
Radhwaa = keridhaan
Rahiiq = minyak wangi
Raihanah = berjiwa baik
Raidah = angin semilir
Rafiidah = yang diberi pertolongan
Rajwaa = permohonan
Rajiyyah = yang diharapkan
Raajihah = yang utama
Raajiyah = yang mengharapkan
Raasiyah = tegar
Raadhiyah = yang rela
Raaqiyah = tinggi
Raaniyah = yang terpukau
Rabwah = tanah mendaki
Rahiil = yang berjalan, nama ibu nabi Yuusuf a.s
Rasmiyyah = sesuai tatanan
Radhiyyah = pandai
Rafii’ah = tinggi
Rifqah = perkumpulan, nama istri nabi Ishaaq a.s
Raudhah = taman yang rindang
Rafiiqah = pendamping
Ranaa = indah, enak dilihat
Riqqah = kelembutan

Zaakiyah = baik, tumbuh
Zaahidah = wanita yang zuhud
Zaahirah = berkilauan
Zaahiyah = indah, berseri
Zubaidah = inti, yang terbaik
Zakiyyah = baik, terpuji
Zahraa- = berseri, bercahaya
Zarqaa- = langit biru, jernih
Zahrah = bunga
Zuhrah = keindahan

Saarah = nyonya, nama istri nabi Ibraahiim a.s
Saajidah = yang bersujud
Saatirah = istri yang menutup aib suaminya
Saalimah = terhindar dari bahaya
Sajaa = tenang
Su’daa = berbahagia
Sa’diyyah = bersifat senang
Sulaafah = anggur yang berair sebelum diperas
Salmaa = selamat, sehat
Sumayyah = berkedudukan tinggi
Suniyyah = berkedudukan tinggi
Saudah = harta melimpah
Sayyidah = nyonya
Saamiyah = terhormat
Saahirah = rembulan
Salsabil = nama mata air di surga
Salwaa = madu
Suhaa = bintang kecil yang berkelap kelip
Sausan = nama bunga yang harum
Syariifah = terhormat
Syafiiqah = yang bersimpati, lemah lembut
Syammaa- = yang berhidung mancung
Syahlaa- = bermata kebiru-biruan
Shibaa = kerinduan, kemudahan
Shafiyyah = jernih, murni
Shaafiyah = jernih
Shadaa = kumandang
Shabiyyah = gadis cilik

Dhifaaf = pinggiran sungai
Dhamrah = bekulit halus
Dhaafiyah = hidup mewah

Thaahirah = suci, mulia
Thariifah = jarang ada
Thallah = cantik, harum

Zhaafirah = beruntung
Zhariifah = wajah yang indah

‘Aa-idah = anugerah
‘Aarifah = yang mengetahui
‘Aamirah = melimpah
‘Adzbah = sedap
‘Aziizah = mulia, kuat
‘Afiifah = yang mensucikan dirinya
‘Aqiilah = terhormat
‘Ulayyaa = langit
‘Aliyyah = tinggi
‘Aabidah = taat
‘Aatikah = jernih, mulia
‘Aakifah = yang menetap
‘Aasilah = yang berbuat baik
‘Inaayah = pertolongan, perhatian
‘Aathifah = rasa kasih sayang
‘Atiiqah = wanita cantik
‘Afraa- = tanah putih
‘Ulaa = tinggi
‘Alyaa- = tempat yang tinggi

Ghaadah = wanita yang lembut
Ghaaziyah = pejuang
Ghaitsaa- = awan yang menurunkan hujan

Faa-idah = manfaat
Faatihah = permulaan
Farah = kegembiraan
Farhah = yang menggembirakan
Faakihah = buah
Fariidah = mutiara yang tiada bandingnya
Fairuuz = batu permata berwarna biru kehijauan
Faa-izah = yang beruntung
Faadiyah = yang terlindung
Fikriyyah = mengandung unsur pikiran
Fullah = nama bunga putih yang harum
Fauziyyah = beruntung
Fathiyyah = memiliki sifat kemenangan
Fathiinah = cerdas

Qadriyyah = yang selalu bisa
Qamraa- = cahaya rembulan
Qasiimah = wajah cantik

Kamiilah = yang sempurna
Kifaayah = kecukupan
Kaltsum = wajah cantik

La-aalii = banyak mutiara
Lubaabah = pilihan
Labiibah = cerdas
Lamis = lembut sentuhannya
Lainah = pohon kecil
Lu-lu-ah = mutiara
Lubnaa = jenis pohon yang berair seperti madu
Lajain = perak
Lahfah = kerinduan
Lailaa = malam gelap

Maajidah = mulia, agung
Marjaanah = biji mutiara, batu merah
Mawaddah = kasih sayang
Maasah = batu permata yang mahal
Maa-isah = perawakan yang serasi
Madiihah = terpuji
Muraadah = yang dicintai
Maryam = tinggi (bahasa Suryani)
Masarah = kegembiraan
Miskah = minyak wangi
Mufiidah = yang bermanfaat
Maliihah = cantik
Munaa = harapan
Muniirah = bercahaya
Muniifah = tinggi, serasi
Muhjah = yang terbagus dan indah
Maisuun = bagus, tenang
Maariyah = wajah berseri seri
Maaziyah = awan yang membawa hujan

Nahdah = tinggi, mulia
Najdah = keberanian
Najlaa- = bermata hitam nan indah
Najwaa = bisikan, rahasia
Nahlah = tegukan minum yang pertama
Nuz-hah = tempat yang jauh
Nasmah = semilir angin
Naadirah = jarang ada
Naadiyah = para pendukung, penyeru
Naa-ilah = karunia
Nabiilah = terhormat
Najiibah = utama
Naziihah = terhindar dari hal-hal buruk
Nu’maa = hidup enak
Nafiisah = berharga, diminati
Nuhaa = pikiran

Haajar = istri nabi Ibrahim a.s
Hanaa- = kegembiraan
Huwaidah = kehalusan
Hayaa = bagus lahiriahnya
Haaniyah = gembira
Haalah = bias cahaya di sekitar bulan
Haifaa- = ramping

Wardah = bunga, mawar
Widaad = kasih sayang
Wasiimah = berwajah cantik

Yamaamah = burung dara
Yamnah = sebelah kanan
Yumnaa = diberkahi, sebelah kanan

Yaaquutah = batu permata warna warni
Yaafi’ah = tinggi, muda

Demikian sekilas informasi dari kami untuk Anda yang tengah mencari Nama-Nama Pilihan dalam Alquran untuk sang buah hati 🙂 Semoga menginspirasi dan bermanfaat.

Sumber: Alquran Syaamil

Masyarakat Qurani Dambaan Masyarakat Moderen

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ [التوبة: 71]

“Dan orang-orang yang beriman, laki-laki dan perempuan, sebagian mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain. Mereka menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, melaksanakan shalat, menunaikan zakat, dan taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh, Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (at-Taubah: 71)

Alquran Syaamil Bandung Soreang

Masyarakat modern mendambakan sebuah sistem kehidupan dimana elemen-eleman dalam masyarakat mempunyai peranan yang dominan dalam menata kehidupan yang mereka inginkan. Masyarakat yang demikian kerap disebut masyarakat sipil (Civil Society), namun beberapa cendikiawan Muslim di Asia Tenggara lebih suka menggunakan istilah masyarakat madani sebagai gantinya.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia masyarakat madani diartikan sebagai, “Masyarakat sipil yang menjunjung tinggi norma, nilai-nilai dan hukum yang ditopang oleh penguasaan teknologi yang berpereradaban, yang didasarkan oleh iman dan ilmu.”

Masyarakat madani dalam perspektif al-Qur’an

Terkait persoalan masyarakat madani ini, penulis mengemukakan ayat 71 surah at-Taubah sebagai sebuah pandangan dasar tentang karakteristik masyarakat madani yang ideal.

Ayat di atas menjelaskan sifat-sifat yang seharusnya disandang oleh orang-orang Mukmin dalam kapasitas mereka sebagai sebuah masyarakat. Dari enam sifat disebut dalam ayat tersebut, sifat pertama menggunakan ungkapan khabari berupa jumlah ismiyyah yang mempunyai makna tetap. Lima sifat berikutnya menggunakan ugkapan khabari juga tapi dalam bentuk jumlah fi’liyyah (kata kerja), yaitu ya’muruna (memerintahkan), Yanhauna (melarang), yuqimuna (menegakkan), yu’tuuna (menunaikan), yuthi’uuna (taat). Penggunaan lima kata kerja ini mempunyai arti bahwa semua pekerjaan itu terus dilaksanakan dari waktu ke waktu sepanjang hayat manusia, sebagai proses yang tiada henti.

Dalam Islam, hidup adalah ibadah. Kehidupan di dunia harus diisi dengan kegiatan yang diniatkan untuk mengabdi kepada Allah. Dalam Islam kehidupan dunia adalah ladang amal dan bekerja, bukan alam pembalasan. Sebaliknya, kehidupan akhirat adalah alam pembalasan bukan ladang untuk bekerja.

Penjabaran enam sifat masyarakat madani Qur’ani adalah seperti berikut:

Pertama: Iman yang merupakan landasaan ideal dan spiritual dari sebuah masyarakat. Setiap mukmin harus menjadi auliya bagi mukmin lainnya. Maknanya adalah mereka saling mengasihi, menyayangi, tolong menolong dalam kebaikan, karena adanya kedekatan di antara mereka atas dasar kesamaan dalam beberapa hal yang sangat prinsip dalam kehidupan, yaitu akidah (tauhid), pedoman hidup (al-Qur’an dan sunnah), dan tujuan hidup (meraih keridhaan Allah, bahagia di dunia dan akhirat)

Persamaan dalam tiga unsur tersebut diharapkan akan memicu sinergi antara satu dengan lainnya. Kasih sayang (rahmah), empati (Ihtimam bilghair), tidak egoistis (ananiyah), akan menjadikan hidupan ini semakin berarti dan menjadi indah. Inilah sistim kehidupan yang dikehendaki Allah dan menjadi dambaan semua masyarakat dunia. Akan halnya hubungan Muslim dengan masyarakat non-Muslim, pola kehidupan yang diinginkan adalah rasa saling menghargai, menghormati, atas dasar prinsip kemanusiaan.

Kedua dan ketiga: Hak, Kewajiban dan Kesadaran hukum. Sesama mukmin handaklah terus melakukan amar ma’ruf, yaitu memerintahkan yang lain untuk berbuat kebaikan. Maksud kebaikan di sini adalah segala yang dipandang baik oleh agama dan akal. Mereka juga saling mencegah berbuat kemungkaran atau suatu perilaku yang dipandang jelek baik menurut agama maupun akal.

Segala kewajiban dan anjuran agama, atau sesuatu yang menjadi kebutuhan masyarakat, baik primer maupun sekunder, seperti sektor pangan, pendidikan, kesehatan dan lainnya harus menjadi perhatian bersama, karena mengandung hal-hal yang positif bagi individu dan masyarakat. Hal-hal yang ma’ruf sudah tentu indah karena berisi nilai-nilai kehidupan. Sementara itu setiap larangan agama dipastikan mengandung banyak hal negatif. Maka semua elemen masyarakat harus saling bahu membahu untuk menghindarai hal-hal yang negatif tersebut.

Saat ini, bentuk-bentuk kemungkaran telah berkembang bahkan berubah sesuai budaya dan perilaku manusia, walaupun substansinya masih sama dengan apa yang disebutkan dalam al-Qur’an. Dalam bidang ekonomi, memakan harta yang haram dan batil, mempunyai ragam dan bentuknya. Semuanya merugikan orang lain. Contoh yang marak adalah korupsi, kolusi, pungli, manipulasi, suap menyuap, sogok-menyogok, kejahatan “kerah putih” (white colour crime), pencucian uang haram, penggelembungan anggaran (mark up), belanja fiktif dan lain sebagainya.

Begitu pula dalam bidang politik, seperti kejahatan politik uang, jual beli suara dalam pemilu, dan lain-lain. Dalam bidang lingkungan terjadi pencemaran, pembabatan hutan, dan perusakan sumber daya alam lainnya. Semua kemungkaran tersebut harus diatasi dengan cara-cara yang bijak dan efektif. Semua kalangan, baik birokrat maupun masyarakat sipil, termasuk di dalamnya LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat), pers, organisasi massa, perguruan tinggi, dan lainnya harus saling bahu membahu dalam penanganan kemungkaran ini, dengan mengawasi, menegur, baik lisan maupun tulisan. Bisa juga melalui kurikulum di Perguruan Tinggi, seperti kurikulum tentang bahaya korupsi.

Penanganan kemungkaran ini dapat dilakukan mulai dengan tindakan halus hingga tindakan tegas dari Ulil Amri atau pemerintah, melalui hukum yang berlaku secara adil. Amar ma’ruf nahi munkar menjadi elemen yang sangat penting dalam kehidupan. Cukuplah menjadi nilai yang tinggi bahwa amar ma’ruf nahi munkar menjadi bagian yang integral bagi umat yang ingin menjadi bagian dari umat terbaik. Bagi masyarakat yang ingin bahagia, beruntung dan sejahtera (falah), harus ada kelompok yang mempunyai tugas mengawal kedua prinsip ini. Tersingkirnya prinsip amar ma`ruf nahi munkar ini akan menyebabkan masyarakat bisa porak poranda.

Keempat : Spiritualitas. Sebagai realisasi dari keimanan, yaitu selalu mengerjakan shalat lima waktu, dengan memerhatikan syarat, rukun dan etikanya. Dilakukan secara terus menerus sepanjang hayat dan dikerjakan dengan baik dan khusyu’, agar hikmah shalat berubah menjadi kepribadian seseorang. Shalat adalah hubungan antara hamba dengan Allah. Sebagai refleksi pengabdian manusia kepada Tuhannya. Semangat spiritualitas ini harus terus digelorakan dan didengungkan, agar manusia tidak terpedaya oleh setan yang selalu mengincar manusia untuk digelincirkan dari jalan lurus.

Kelima: Kepedulian sosial melalui zakat. Zakat adalah bentuk rasa kesetiakawanan sosial, empati, berbagi dengan orang lain. Dengan zakat, manusia tidak lagi kikir, egois, materialistis. Dengan zakat, kesenjangan ekonomi tidak begitu melebar. Jika zakat adalah sebuah kebijakan agama yang demikian mulia, maka cara menunaikannya juga harus baik, yaitu sesuai dengan ketentuan, diberikan kepada yang berhak, dan pemberi zakat mendatangi sendiri para mustahiknya, seakan dia yang membutuhkan kepada mereka.

Keenam : Rujukan Agama. Mengatasi berbagai persoalan kehidupan diperlukan rujukan. Dalam islam rujukan yang betul-betul kredibel adalah ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya, dalam semua lini kehidupan, baik dalam soal akidah, mu’amalah, ibadah maupun akhlak. Taat kepada Allah berarti taat kepada ajaran yang ada dalam al-Qur’an. Sementara taat kepada rasul adalah taat kepada apa yang ada dalam hadis. Allah yang bersifat rahman dan rahim. Nabi Muhammad yang ditabalkan sebagai Rasul pembawa rahmat bagi alam semesta yang juga santun dan penyayang, akan mengarahkan manusia kepada pekerti yang menguntungkan bagi kehidupan mereka. Dengan adanya rujukan kehidupan berupa al-Qur’an dan sunnah Nabi, maka jalan kehidupan umat Islam menjadi jelas. Loyalitas mereka juga jelas.

Pada akhir ayat diatas, Allah memberikan jaminan bahwa masyarakat muslim yang mampu melaksanakan kelima perilaku tersebut akan mendapatkan rahmah atau kasih sayang dari Allah SWT. Hal itu tidaklah berat bagi Allah karena Allah adalah Zat yang Mahaperkasa dan semua kebijakan-Nya pasti mengena dan menuai hasil, karena Allah adalah Zat Yang Mahabijaksana.

Apa yang disajikan diatas adalah tawaran al-Qur’an sebagai cara untuk membentuk masyarakat yang penuh dengan nilai dan norma. Pada masa Nabi dan Khulafa’ Rasyidin, semua komponen masyarakat ikut mengawasi jalannya pemerintahan. Pada saat sahabat Umar dilantik menjadi Khalifah, seorang rakyatnya bersumpah bahwa jika Umar menyeleweng, maka dia akan meluruskannya dengan pedang.

Al-Qur’an telah memberikan predikat umat Islam pada masa Nabi dan para sahabatnya sebagai umat yang terbaik yang terlahir di muka bumi. Inilah prestasi puncak umat manusia. Nabi sendiri mengatakan bahwa generasi terbaik adalah generasi masanya kemudian dua genarsi setelahnya.

Pada saat masyarakat dunia telah terpecah menjadi negara bangsa, dan kekuasaan absolut tidak lagi berada di tangan seseorang, tapi sudah terbagi menjadi tiga kekuatan yaitu Eksekutif, Legislatif dan Yudikatif, maka secara teori masyarakat madani bisa tercipta manakala semua pihak bisa melaksanakan tugasnya dengan baik. Agar semua elemen tiga kekuasaan tersebut berjalan dengan efektif maka yang paling dibutuhkan adalah komitmen seluruh masyarakat untuk saling bahu membahu melaksanakan semua program-program mereka atas dasar nilai-nilai yang ada pada masing-masing penduduk.

Tidak masalah jika penduduk satu bangsa berasal dari beragam agama. Namun sebaliknya jika komitmen untuk membangun bangsa sudah memudar, maka yang difikirkan adalah kepentingan pribadi maupun golongan. Mereka saling bantu membantu dalam pelanggaran, seperti kerjasama antara eksekutif, yudikatif dan legislatif, maka bangsa ini tinggal menunggu kehancurannya saja.

Artikel Masyarakat Qurani Dambaan Masyarakat Moderen dipetik dari:

http://www.majalahgontor.net/index.php?option=com_content&view=article&id=558:karakteristik-masyarakat-madani-dalam-al-quran&catid=52:tafsir&Itemid=107